• Tanah Surga, Katanya


    Tanah Surga, Katanya



    Bukan lautan hanya kolam susu ... katanye.
    Tapi kata kakekku, hanya orang-orang kaya yang bisa minum susu.

    Kail dan jala cukup menghidupimu... katanye.
    Tapi kata kakekku, ikan ikan kita dicuri oleh banyak negara.


    Tiada badai tiada topan kau temui .,.. katanye.
    Tapi kenapa ayahku tertiup angin ke malaysia

    Ikan dan udang menghampiri dirimu. .. katanye.
    Tapi kata kakek, awas ada udang di balik batu.

    Orang bilang tanah kita tanah surga, tongkat kayu dan batu jadi tanaman ... katanye.
    Tapi kata dokter intel, belum semua rakyatnya sejahtera, banyak pejabat yg menjual kayu dan batu untuk membangun surganya


    Ternyata ga anak2 aj yg bisa nakal, puisi pun juga bisa. Hebat, terpukau, dan tersindir tentunya (*bagi yg ngerasa) ketika mndengar tu puisi di bacain sama si Salman tokoh dalam film "Tanah Surga, Katanya". Dan saye rase ga perlu lah ye di resume tu puisi maksudnya ape, wong uda sngat jlas kok mksud dan jalan tjuannya(ga males nulis kok, beneran), hehe

    Dalam film trsebut ada satu adegan/pelajaran lagi yang membuat saya tertunduk lusu(malu skaligus lesu), what itu kakak??? Ne coba perhatikan deh gambarnya baik2 lalu resapi dan hayati.. 


    Uda jgn melotot gitu ngeliatnya, Tu gambar perbatasan, yg kanan my love country dan yang kiri negara tetangga sebelah. Om, Tapi itu jalanannya kok beda sebelah ya: :D? d crop ini paling? yaelah jgan salahin gambarnya kali, ini bneran kok, cueer.
    Tapi gini2 tetap masih bagus yang kanan sih, alami banget(entah alami entah ga d perhatiin sih). hhahaa..

    Ini bukan ngekritik kok cuma gambaran doang dari saya selaku salah satu anak perbatasan,  Terserah sih mau dibilang kek gitu mah ga apa-apa, wong fakta realitanya terpampang nyata. Ya udah sih kok jadi pada sewot, hahha. Mari sama-sama kita berintrospeksi diri dan action from now.. 


    Oh iya ada yang ketinggalan(yg jlas bukan dompet), 
    "Apapun yang terjadi rasa cintaku pada Indonesia, Takkan Pernah Luntur"






0 komentar:

Poskan Komentar